Kiat Menulis Bebas: Kiat Paling Jitu agar Kita Selalu Lancar Menulis!

June 19, 2009
Filed under: Dunia Penulisan, Kiat Sukses 

writer blockWriter’s block, mandeg menulis, blank, tak tahu harus menulis apa, banyak ide tapi bingung bagaimana cara menuangkannya menjadi tulisan, dan seterusnya? Itu semua adalah penyakit paling kronis dalam menulis. Atasi dengan cara menerapkan kiat berikut ini. Insya Allah, semua masalah seperti itu akan hilang. Anda akan bisa menulis secara lancar selancar-lancarnya!

* * *

Sejak sekitar tiga tahun lalu, saya mengenal istilah “kiat menulis bebas” dari Pak Hernowo, penulis yang terkenal dengan konsep Mengikat Makna. Tapi penemu konsep menulis bebas ini adalah Peter Elbow lewat bukunya Writing Without Teacher (sudah diterjemahkan ke bahasa Indonesia dengan judul sama dan diterbitkan oleh Indonesia Publishing atau iPublishing, tahun 2007). Tapi, “Saya menerapkan kita menulis bebas ini tidak dari Peter Elbow, melainkan dari Dr. James W. Pennebaker, seorang psikolog yang menulis buku Opening Up,” ujar Pak Hernowo ketika suatu hari saya mengkonfirmasikan konsep Kiat Menulis Bebas tersebut padanya.

Terlepas dari apapun, saya merasa bersyukur karena menemukan sebuah fakta yang sangat menarik, sebagaimana yang tertulis pada judul artikel ini. Bahkan saya kemudian menyebut kiat ini sebagai RAHASIA TERBESAR DI DUNIA PENULISAN. Saya pun memberi nama khusus untuknya, dengan tujuan agar mudah diingat: “Otak Kanan Dulu Baru Otak Kiri”.

Kiat Menulis Bebas = Kembali ke Fitrah Manusia

otak kanan otak kiriSaya yakin Anda semua sudah paham, bahwa otak manusia memiliki dua belahan, yakni otak kanan dan otak kiri.

  • Otak kanan = menyukai spontanitas, penuh kebebasan, tanpa aturan.
  • Otak kiri = sistematis, runut, penuh pertimbangan.

Secara naluriah, sebenarnya setiap manusia sudah “diprogram” oleh Tuhan untuk menggunakan otak kanan dulu baru otak kiri, DALAM HAL APAPUN. Sebagai contoh:

  1. Seorang perempuan jalan-jalan di sebuah mal. Dia melihat sebuah baju bagus yang dijual dengan diskon 50%. Maka PIKIRAN SPONTAN si perempuan ini akan berkata, “Wah, harus beli nih!”
  2. Seorang pemuda secara tak sengaja melihat perempuan seksi lewat di depan matanya. Maka secara spontan dia akan berkata di dalam hati, “Wah, cantiknya! Andai dia jadi milikku.”
  3. Seseorang yang disenggol oleh orang asing secara tak sengaja, maka secara spontan emosinya akan naik dan timbul NIAT SPONTAN untuk marah atau membalas tindakan tersebut.

Hal-hal seperti contoh di atas adalah REAKSI SPONTAN manusia ketika menghadapi situasi tertentu. Dan reaksi spontan ini adalah hasil pekerjaan OTAK KANAN.

Setelah reaksi spontan itu muncul, biasanya kita tidak langsung bertindak. Misalnya pada contoh nomor 1. Setelah si perempuan secara spontan berkata “harus beli”, maka dia kemudian berpikir. “Jadi beli enggak, ya?” Pikirannya pun penuh oleh berbagai macam pertimbangan. Hingga akhirnya dia MUNGKIN tak jadi beli.

Aktivitas “penuh pertimbangan, banyak mikir” dan seterusnya ini merupakan hasil kerja dari OTAK KIRI.

Secara hukum alam, kita para manusia ini memang terbiasa mengerjakan apapun dengan otak kanan dulu baru otak kiri. Spontan dulu baru mikir-mikir. Ini adalah hukum alam, sangat sesuai dengan fitrah manusia.

Masalahnya: Dalam menulis kita justru melawan hukum alam. Kita melakukan hal-hal yang tidak sesuai dengan fitrah kita sebagai manusia!

Kita mulai menulis dengan berbagai macam pikiran dan pertimbangan:

  • Tulisan ini nanti jadinya bagus tidak ya?
  • Bagaimana kalau hasilnya jelek?
  • Bagaimana kalau nanti tulisan ini diejek oleh orang lain?
  • Bagaimana kalau tulisan ini tidak sesuai dengan tata bahasa dan ejaan yang berlaku?
  • Kalau tulisan ini saya kirim ke Kompas, dimuat enggak ya?
  • Saya ingin membuat tulisan sebagus tulisan Andrea Hirata. Tapi bagaimana kalau tulisan saya nantinya tidak bagus, jauh dari kualitas Andrea Hirata?
  • Dan seterusnya!

Dengan kata lain, belum apa-apa kita sudah pakai otak kiri! Padahal, hukum alam justru mengajarkan kita untuk menggunakan otak kanan dulu baru otak kiri. Ini berlaku dalam hal apapun, termasuk dalam MENULIS.

Maka, ketika saya belakangan ini rajin memasyarakatkan KIAT MENULIS BEBAS kepada teman-teman penulis, itu didorong oleh keinginan saya agar para penulis kita kembali ke fitrahnya, kembali ke hukum alam dalam hal menulis.

Memang, kecenderungan kita untuk MELAWAN HUKUM ALAM ketika menulis sedikit banyaknya dipengaruhi oleh sistem pendidikan kita di sekolah. Sejak kecil, kita diajarkan oleh Guru Bahasa Indonesia bahwa menulis harus pakai kerangka karangan, harus mematuhi EYD, harus taat pada tata bahasa, dan seterusnya dan seterusnya. Ajaran seperti ini membuat kita berpikir bahwa menulis itu rumit, membingungkan, dan sulit untuk dipraktekkan.

Padahal sebenarnya, menulis itu sangat gampang! (seperti kata Arswendo Atmowiloto pada bukunya “Mengarang Itu Gampang!”). Bagaimana caranya agar gampang? Ya tentu saja dengan KEMBALI KE HUKUM ALAM. Kikislah habis “aliran sesat” yang diajarkan oleh guru kita di sekolah dulu. Mulai sekarang, menulislah dengan otak kanan dulu baru otak kiri.

Bagaimanakah Cara Menulis Bebas Tersebut?

kiat menulis bebasCaranya sangat gampang. Ya, DEMI TUHAN INI SANGAT GAMPANG!

Tahap ke-1: Otak Kanan:
Mulailah menulis secara spontan. Apapun yang muncul di pikiran Anda, langsung ditulis saja. Bahkan ketika Anda bingung harus menulis apa, coba tulis saja:

“Saya bingung nih, mau nulis apa. Apa yang harus saya tulis, ya? Kenapa ide sama sekali tidak muncul? Padahal kemarin saya ada ide, lho. Kenapa sekarang idenya hilang tak berbekas? Kenapa? Kenapa saya jadi blank begini?…..”

Apa susahnya menulis seperti itu?

Tentu saja Anda tidak harus menulis persis seperti kalimat-kalimat yang saya tulis. Itu hanya contoh untuk menjelaskan bahwa menulis bebas itu SANGAT MUDAH. Oke?

Ketika menulis bebas tersebut, HILANGKAN SEMUA BEBAN PIKIRAN ANDA.
Ya, SEMUANYA. Jadi apapun itu yang menghantui Anda ketika menulis, yang membuat tangan Anda berhenti menulis, yang membuat Anda bengong dan kembali blank atau bingung harus menulis apa lagi, LUPAKAN ITU SEMUA. BUANG JAUH-JAUH.

Yang tak kalah penting: Jangan diedit atau direvisi sebelum selesai.

Walau tulisan Anda kacau balau, kalimatnya ngelantur ke sana ke mari, banyak salah ketik, atau Anda merasa tulisan tersebut sangat jelek, membosankan dan tak ada bagus-bagusnya, bahkan bila banyak kalimat yang berisi kata-kata vulgar, berbau SARA, membuka aib, dan seterusnya, BIARKAN SAJA. Jangan diedit atau direvisi dulu. Lanjutkan saja proses menulis Anda hingga semua ide tertuang dalam bentuk tulisan.

Kenapa tidak boleh diedit? Sebab begitu Anda mulai mengedit, maka itu akan menjadi sumber kemandegan yang baru. Percayalah!

Tahap ke-2: Otak Kiri:
Setelah tahap ke-1 selesai, diamkan dulu naskah Anda sekitar satu atau dua hari. Atau kalau buru-buru, satu atau dua jam cukup deh. Lalu baca lagi tulisan tersebut. Kini, mulailah MEREVISI dengan otak kiri. Buatlah tulisan tersebut menjadi lebih bagus. Bila ada salah ketik, saatnya diperbaiki. Bila topiknya melebar ke mana-mana, saatnya difokuskan ke tujuan semula. Bila Anda merasa tulisannya kurang menarik, kini saatnya dibuat lebih menarik. Dan seterusnya dan seterusnya.

“Bagaimana cara merevisi? Apa saja yang harus saya edit?”

Oke, pertanyaan bagus!

Hal utama yang harus Anda sadari, “Saya ini penulis, bukan editor.”

Karena itu, Anda tidak harus bekerja seperti para editor di penerbitan buku, atau redaktur di media cetak. Tidak harus!

Kalau Anda mau belajar editing secara lebih mendalam, ya itu bagus. Saya juga sangat setuju dan akan mendukung Anda sepenuhnya! Tapi tanpa berbuat seperti itu pun, Anda sebagai PENULIS bisa mengedit atau merevisi tulisan Anda secara layak plus memadai.

Caranya:
Edit atau revisi saja tulisan tersebut semampu Anda. Tidak ada patokan bagian mana yang harus direvisi atau bagaimana cara mengeditnya dan seterusnya. Pokoknya edit dan revisi saja semampu Anda. Yang penting Anda merasa bahwa hasil editing atau revisi tersebut membuat tulisan Anda lebih bagus dari sebelumnya. Itu saja. Titik.

Hasil Otak Kanan = Draft (atau Ruang Privat)

kiat menulisSelama ini, hampir semua peserta pelatihan mengaku puas setelah mempraktekkan kiat menulis bebas yang saya ajarkan. Bahkan banyak di antara mereka yang mengaku sudah bertahun-tahun tak bisa menulis, kini bisa menulis dua – bahkan lebih – halaman secara lancar tanpa hambatan sama sekali.

Bahkan, banyak peserta yang awalnya bingung harus menulis apa, tapi – setelah mempraktekkan kiat menulis bebas – justru protes ketika saya berkata “waktu sudah habis, silahkan tulisannya dikumpulkan”. Mereka berkata bahwa tulisan mereka belum jadi, masih banyak ide yang belum sempat dituliskan.

Alhamdulillah, ini menjadi bukti bahwa kiat menulis bebas memang benar-benar jitu!

Tapi tentu saja, ada juga peserta pelatihan yang protes, masih bingung, bahkan marah dan mengkritik saya. Sebagai contoh, TIGA ORANG peserta Pelatihan Penulisan di Cipanas  Bogor tanggal 11 Juni 2009 lalu (yang diadakan oleh Serikat Penerbit Suratkabar Pusat) berkata dengan penuh emosi:

“Pak Jonru. Kami ini staf Public Relation dari berbagai perusahaan dan instansi di Indonesia. Kami datang ke sini untuk mengetahui kiat apa yang paling jitu agar kami bisa membuat tulisan yang membangun citra positif bagi perusahaan kami. Kalau kami menerapkan kiat menulis bebas seperti yang Pak Jonru ajarkan, bukankah itu justru berbahaya? Kami menulis sebebas-bebasnya, tidak peduli apakah di dalam tulisan tersebut ada rahasia yang tidak seharusnya diketahui oleh publik, bahkan dengan tulisan bebas itu citra perusahaan kami jadi hancur berantakan. Bagaimana dong?!”

Terus terang, ini adalah pengalaman paling seru yang saya alami dalam mengajarkan kiat menulis bebas. Terlebih ketika dua hari kemudian saya mengisi pelatihan di Unibraw Malang dengan membawakan tema yang sama, salah seorang peserta – mahasiswa – pun mengajukan protes yang sama. Dia berkata:

“Saya sering disuruh dosen untuk menulis dengan kriteria dan aturan tertentu. Kalau saya menerapkan kiat menulis bebas, bagaimana dong? Saya tentu tidak bisa membuat tulisan yang sesuai dengan kriteria yang ditetapkan oleh dosen!”

Saya kira, protes seperti ini dapat dimaklumi, karena para peserta tersebut masih salah persepsi – atau lebih tepatnya belum mengerti – tentang konsep KIAT MENULIS BEBAS.

Kiat menulis bebas adalah OTAK KANAN DULU BARU OTAK KIRI.

Dengan kata lain (seperti yang Anda bisa lihat juga pada penjelasan di atas), kiat menulis bebas dilakukan dalam DUA TAHAP.

Tahap pertama adalah TAHAP OTAK KANAN.
Pada tahap otak kanan ini, tulisan yang dihasilkan adalah DRAFT. Atau meminjam istilah Hernowo, tulisan hasil otak kanan adalah untuk konsumsi ruang privat. Atau bahasa gamblangnya, “Ini adalah tulisan untuk diri Anda sendiri. Bila misalnya Anda hendak mengirim tulisan ke Kompas, bukan draft atau hasil otak kanan tersebut yang Anda kirim.”

Tahap kedua adalah TAHAP OTAK KIRI.
Pada tahap inilah, Anda merevisi atau mengedit draft tersebut. Setelah jadi, setelah tulisannya menjadi bagus dan sesuai harapan Anda, barulah tulisan tersebut diarahkan ke tujuan semula. Bila sejak awal tulisan itu hendak Anda kirim ke Kompas, maka kini saatnya Anda mewujudkan rencana tersebut.

Meminjam istilah Pak Hernowo, hasil tulisan dengan otak kiri adalah untuk ruang publik. Maksudnya, ini adalah hasil tulisan yang akan Anda PUBLIKASIKAN.

Sekadar Info:
Tulisan-tulisan yang Anda baca di koran, majalah, tabloid, buku, bulletin, jurnal, dan seterusnya, semua itu BUKANLAH tulisan yang sekali tulis langsung jadi. Semua tulisan itu pastilah hasil dari draft 1, lalu direvisi menjadi draft 2, draft 3, draft 4, dan seterusnya. Ketika ada tulisan yang dimuat di sebuah koran, bisa saja itu adalah tulisan yang telah melewati sepuluh atau dua puluh editing atau revisi.

Karena itu, bila Anda hendak membuat tulisan yang SEKALI TULIS LANGSUNG SEBAGUS TULISAN YANG DIMUAT DI KORAN ATAU MAJALAH, maka ini adalah pemikiran yang keliru.

Jadi, sebenarnya tidak masalah bila di TAHAP AWAL tulisan Anda masih jelek, masih berantakan, masih kacau balau. Sebab setelah draft awal selesai, Insya Allah Anda masih punya kesempatan untuk merevisinya agar menjadi bagus dan sesuai harapan Anda.

Kiat Menulis Bebas = Cocok untuk Jenis Tulisan APAPUN

kiat menulisYa, tulisan jenis apapun yang Anda tulis, semuanya cocok untuk ditulis dengan kiat menulis bebas. Cerpen, artikel, opini, memoar, karangan ilmiah, skripsi, esai, resensi, puisi, novel, skenario sinetron, berita, dan seterusnya. Pokoknya tulisan apapun itu, SEMUA COCOK!

Jadi jangan berpikir bahwa kiat menulis bebas hanya cocok untuk tulisan tertentu. SEMUA COCOK deh pokoknya! Kalau tidak percaya, coba simak subjudul berikut ini.

Kiat Menulis Bebas = Kiat SEJUTA UMAT dalam Menulis

kiat menulisDi atas saya sudah menyebutkan:

“….apapun itu yang bisa menghantui Anda ketika menulis, yang membuat tangan Anda berhenti menulis, yang membuat Anda bengong dan kembali blank atau bingung harus menulis apa lagi, LUPAKAN ITU SEMUA. BUANG JAUH-JAUH.”

Ya, APAPUN itu.

Tapi walau saya sudah menulis APAPUN dengan HURUF KAPITAL untuk menegaskannya, ternyata masih banyak juga teman yang belum memahaminya.  Buktinya, mereka masih juga bertanya-tanya, mengajukan kasus yang mereka hadapi. Mereka mengaku masih tetap mandeg, bingung harus menulis apa, dan seterusnya.

Sebenarnya, bila Anda sudah sangat memahami makna dari kata APAPUN, percayalah bahwa masalah mandeg atau bingung atau blank dalam menulis tak akan pernah lagi Anda hadapi. Sebab seperti yang sudah diulang di atas, masalah APAPUN yang membuat Anda mandeg dalam menulis, maka kiat paling jitu untuk mengatasinya adalah KIAT MENULIS BEBAS.

Itulah sebabnya kenapa saya menyebut kiat ini sebagai KIAT SEJUTA UMAT DALAM MENULIS.

Untuk lebih jelasnya, saya akan sebutkan beberapa contoh saja (ingat, INI HANYA BEBERAPA CONTOH, sebagai gambaran belaka. Saya yakin, setelah membaca contoh-contoh ini, Anda akan bisa menerapkannya untuk hal-hal lain yang juga membuat Anda mandeg dalam menulis, atau setidaknya memperlambat proses penulisan Anda).

Contoh 1: Kerangka Karangan:
Anda menulis dengan didahului oleh pembuatan kerangka karangan atau outline, atau apalah itu namanya. Maka tulislah naskah Anda dengan cara seperti yang saya jelaskan di sini:

(1) Dengan asumsi bahwa Anda memang butuh kerangka karangan, awali proses penulisan Anda dengan membuat kerangka karangan. Bagaimana format dan caranya? Di atas sudah dijelaskan. Oke?

(2) Setelah itu, mulailah menulis. Menulislah secara bebas, spontan, sesuka Anda. Hilangkan semua beban dari pikiran Anda. Lupakan dulu semua teori, kiat menulis, dan seterusnya. Pokoknya menulislah sesuka-suka Anda.

….

Termasuk kerangka karangan yang telah Anda buat tadi, silahkan lupakan dulu. Jangan diingat-ingat. Jangan sampai Anda dibayang-bayangi oleh makhluk yang bernama kerangka karangan tersebut. LUPAKAN DIA UNTUK SEMENTARA. Oke?

(3) Setelah semua ide berhasil dituangkan ke dalam tulisan, barulah kerangka karangan tadi dilirik lagi. Silahkan sekarang Anda mencocokkannya dengan tulisan yang telah dibuat.

Cara mencocokkannya lebih kurang sama seperti ibu-ibu yang mencocokkan check list daftar belanjaan dengan barang-barang yang telah dia beli di mall. Ingat contoh tentang ibu-ibu di atas. Begitulah caranya.

Contoh 2: Jumlah Halaman:
Katakanlah Anda hendak mengirim naskah cerpen ke Koran A. Lalu oleh Koran A, dibuat aturan bahwa naskah opini hendaknya sepanjang 6 sampai 8 halaman kuarto, ketik 1,5 spasi, dan seterusnya.

Maka ketika menulis, awalilah dengan spontan atau menulis bebas. Lupakan dulu aturan dari Koran A tersebut. Tuliskah sepanjang-panjangnya, tidak peduli berapa halaman pun itu. Setelah selesai, baru deh masuk ke tahap otak kiri. Sekaranglah saatnya Anda mengingat lagi aturan dari Koran A tersebut. Revisilah naskah Anda sehingga dia menjadi sekitar 6 atau 8 halaman kuarto, ketik 1,5 spasi.

Contoh 3: Kualitas Tulisan
Anda ingin membuat tulisan yang benar-benar bagus, menarik, dan menggugah perasaan para pembaca. Anda tidak ingin membuat tulisan yang standar bahkan jelek. Maka ketika menulis, Anda dihantui oleh keinginan seperti ini. Anda selalu berpikir, “Hasilnya nanti bagus enggak, ya?”

Karena dihantui seperti itu, Anda jadi mandeg. Maka kembalilah ke kiat menulis bebas. Mulailah menulis secara spontan. Lupakan saja dulu keinginan Anda tersebut. Walau Anda merasa hasil menulis spontan itu sangat jelek, tak ada bagus-bagusnya dan seterusnya, biarkan saja. Terus saja menulis. Setelah selesai, baru deh masuk ke tahap otak kiri. Saatnya Anda merevisi tulisan tersebut sehingga menjadi lebih bagus, menarik dan menggugah para pembaca.

kiat menulisContoh 4: Kaidah-kadiah pada tulisan ilmiah
Tulisan ilmiah penuh oleh kaidah-kaidah yang membatasi kita dalam menulis. Bila kita langsung memikirkan dan memperhatikan kaidah-kaidah tersebut ketika menulis, maka dapat dipastikan bahwa masalah mandeg akan muncul. Karena itu, coba terapkan kiat menulis bebas. Menulislan secara spontan, lupakan dulu kaidah-kaidah tersebut. Setelah selesai, baru deh masuk ke tahap otak kiri. Saatnya Anda merevisi tulisan dengan cara menerapkan kaidah-kaidah yang berlaku pada penulisan karya ilmiah.

Contoh 5: Referensi Data
Pada jenis tulisan tertentu (misalnya esai atau karangan ilmiah), referensi data pendukung sangat penting. Nah, banyak penulis yang mandeg karena mereka mencari data sambil menulis. Ini cara yang salah! Saran saya, terapkan saja kiat menulis bebas. Mulailah menulis secara spontan. Lupakan dulu semua data pendukung yang Anda butuhkan. Katakanlah Anda hendak menulis data tertentu tapi lupa-lupa ingat (seperti judul lagu Kuburan). Maka tulis saja seperti contoh berikut:

“Berdasarkan data penelitian lembaga …. tahun ….., jumlah penduduk miskin di Jakarta pada tahun 2006 adalah sebanyak …. orang. Bahkan Bapak …., seorang pakar Ekonomi moneter berpendapat bahwa…… (dikutip dari Majalah Tempo edisi …….).”

Tidak masalah bila masih titik-titik seperti itu. Toh itu baru draft. Setalah tahap otak kanan selesai, atau setelah semua ide tertuang di dalam tulisan, maka selanjutnya Anda masuk ke tahap otak kiri. Pada saat itulah Anda bebas mencari data, melengkapi titik-titik tersebut dengan data yang relevan.

Contoh 6: Dikejar Deadline
Anda mungkin diperintahkan oleh Bos untuk membuat tulisan dan harus jadi dalam waktu satu jam dari sekarang. Maka, Anda pun menulis sambil dihantui oleh deadline. Anda selalu khawatir, “sudah satu jam belum ya?”

Saran saya, cobalah menulis secara spontan saja. Lupakan saja deadline dari bos tersebut. Kosongkan pikiran Anda dari rasa khawatir. Menulislah seolah-olah deadline tidak ada. Tapi tentu saja, Anda harus berpikir bahwa tulisan ini harus selesai SESEGERA MUNGKIN. Dengan cara ini, insya Allah Anda akan bisa lebih lancar dalam menulis. Dan kemungkinan besar Anda bisa menyelesaikan tulisan tersebut sebelum deadline tiba.

Contoh 7: Beban Psikologis
Ketika baru mulai menulis, Anda langsung berpikir, “Nanti tulisannya bagus enggak, ya? Bagaimana kalau diejek orang? Bagaimana kalau ditolak oleh majalah? Bagaimana kalau setelah saya muat di blog, tak ada orang yang mengomentari tulisan ini? Bagaimana kalau… bla… bla… bla….”

Bila pikiran-pikiran seperti itu menghantui Anda, sadarilah itu hanya PERASAAN ANDA. Anda membayangkan hal-hal yang sebenarnya BELUM TERJADI. Tentu sangat konyol bila kita terlalu memikirkan hal-hal yang belum terjadi, padahal itu BELUM TENTU terjadi!

Maka saran saya, langsung saja menulis, lupakan semua beban psikologis yang menghantui pikiran Anda tersebut. Menulislah secara spontan. Gunakan dulu otak kanan Anda. Setelah selesai dalam bentuk draft, saatnya Anda boleh memikirkan lagi semua beban psikologis tersebut. Bila misalnya Anda khawatir tulisan tersebut akan diejek orang, maka revisilah naskah itu sebagus mungkin. Kalau sudah bagus, tentu KEMUNGKINAN untuk diejek oleh orang lain menjadi lebih kecil.

Contoh 8: Tata Bahasa, EYD, Kiat & Teori Penulisan
Banyak mahasiswa dan lulusan Fakultas Sastra yang tidak berani menulis, karena mereka dihantui oleh teori-teori yang mereka dapatkan di bangku kuliah. “Nanti kalau tulisan saya tidak sesuai teori ANU, gimana dong?”

Walau bukan dari Fakultas Sastra, saya yakin Anda pun mungkin pernah berpikir seperti itu. Ketika menulis, pikiran Anda penuh oleh teori penulisan, kiat penulisan, tata bahasa, dan seterusnya. Dan ini tentu membuat Anda mandeg menulis.

Saran saya, LUPAKAN DULU SEMUA ITU! Mulailah menulis dengan spontan, semau-mau Anda. Gunakan dulu otak kanan Anda. Semua teori dan kiat serta aturan penulisan itu, SILAHKAN LUPAKAN DULU.

Setelah selesai dalam bentuk draft, baru deh semua teori, kiat dan aturan tersebut diingat-ingat lagi. Sekarang saatnya pakai otak kiri. Revisilah tulisan Anda agar sesuai dengan teori, aturan dan kiat yang sudah Anda pelajari tersebut.

Satu hal yang perlu Anda ketahui:
Teori, kiat dan aturan dalam menulis bisa dipelajari sambil jalan. Anda tidak harus menguasai semuanya sebelum mulai menulis. Justru dari praktek menulislah, Anda akan menjadi makin mahir, makin ahli, dan makin mudah dalam memahami teori, kiat dan aturan penulisan yang ada.

“Anda tidak harus menjadi ahli untuk memulai, tapi Anda harus memulai untuk menjadi Ahli,” demikian bunyi sebuah kata bijak :)

* * *

Oke, delapan contoh sudah cukup ya?

Saya yakin Anda bisa mencari contoh-contoh lain. Intinya: APAPUN masalah yang menyebabkan Anda mandeg dalam menulis, maka atasi dengan kiat menulis bebas.

Dan inilah sebabnya kenapa pada subjudul sebelumnya saya mengatakan bahwa kiat menulis bebas cocok untuk jenis tulisan apapun!

Kiat Menulis Bebas = Alat Bantu Belaka

kiat menulis alat bantuBila Anda baru belajar menulis, dan menerapkan kiat menulis bebas pun terasa masih sangat sulit, maka Anda bisa dianalogikan seperti seorang anak SD atau TK yang baru belajar membaca.

Pada kondisi seperti ini, “kiat menulis bebas” bisa disebut sebagai ALAT BANTU yang ditujukan bagi Anda yang masih sangat pemula dalam menulis. Dengan alat bantu ini maka orang yang paling pemula pun diharapkan bisa menulis secara lancar selancar-lancarnya, tanpa mandeg atau mentok sama sekali.

Tapi Anda juga tentu paham bahwa keahlian apapun akan bisa diasah melalui PRAKTEK. Semakin sering menulis, maka Insya Allah keterampilan Anda dalam menulis pun makin terasah. Sama seperti seseorang yang belajar menyetir mobil. Awalnya terasa sulit, sering nabrak, dan seterusnya. Tapi semakin sering menyetir, dia makin mahir mengenderai mobil.

Maka, keahlian menulis yang Anda miliki akan makin terasah, Anda akan makin terampil atau mahir menulis, bila Anda semakin sering praktek menulis.

Dan bila Anda sudah sampai pada tahap MAHIR atau AHLI, mungkin KIAT MENULIS BEBAS tidak terlalu relevan lagi bagi Anda. Anda mungkin bisa menulis dengan lancar walau sambil sesekali mengedit tulisan yang baru saja Anda ketik, misalnya. Terus terang, saya pun sering seperti itu :)

Tapi selama “pelanggaran” yang Anda lakukan terhadap kiat menulis bebas ini tidak membuat Anda mandeg menulis, atau justru membuat Anda makin lancar menulis, maka silahkan lanjutkan “pelanggaran” tersebut.

Kenapa? Sebab kita tibak boleh memperlakukan kiat menulis bebas ini sebagai sebuah kitab suci yang tak terbantahkan. DIA HANYALAH ALAT BANTU. Sebagai alat bantu, kita hanya membutuhkannya bila dia memang benar-benar bisa membantu pekerjaan kita. Bila dia justru mempersulit pekerjaan kita, lantas buat apa dipakai?

Dan dalam menerapkannya pun, fleksibel sajalah. Jangan terlalu kaku. Seperti yang saya jelaskan di atas: Tidak mematuhi kiat ini secara seratus persen bukanlah masalah. Yang penting Anda tetap dapat lancar dan nyaman dalam menulis.

Info selengkapnya tentang cara memperlakukan alat bantu dalam menulis, silahkan klik di sini.

Kiat Menulis Bebas = Untuk Dipraktekkan, Bukan untuk Dibaca atau Dihafal Belaka

kiat menulisBanyak teman penulis yang mengaku sudah paham tentang kiat menulis bebas yang saya ajarkan. Tapi begitu mulai menulis, mereka masih mandeg, masih dihinggapi penyakit writer’s block, masih bingung harus menulis apa.

Saya katakan pada mereka, “Bila Anda memang sudah benar-benar memahami apa itu kiat menulis bebas, saya yakin Anda tidak akan bingung lagi, tak akan mandeg lagi. Saya yakin Anda pasti bisa menulis dengan sangat lancar.”

Mereka manggut-manggut, tapi tetap mengeluh dan berkata bahwa mereka masing bingung, masih belum tahu harus menulis apa, dan seterusnya.

Saya hanya tersenyum geli. Untuk menghadapi orang seperti ini, kiat paling jitu adalah LANGSUNG MENYURUH MEREKA MENULIS.

“Silahkan langsung dipraktekkan. Kiat menulis bebas itu bukan untuk sekadar dibaca atau dihafal.. Sebab Anda baru bisa merasakan dampak dan kedahsyatannya bila kamu mencobanya langsung. Oke?”

Setelah saya “paksa” (karena awalnya mereka terlihat ogah-ogahan), barulah si penulis bingung tersebut mulai menulis. Awalnya mereka berkata masih tetap bingung. Tak tahu harus menulis apa. “Pikiran saya blank,” ujarnya.

“Kalau pikiran Anda blank, cobalah menulis tentang blank. Tulis saja ‘saya lagi blank, tak tahu harus menulis apa, bingung harus ngapain. sudah disuruh menulis oleh Jonru tapi saya kok tetap blank juga ya?????’ Saya tidak percaya kalau Anda katakan tidak bisa. Yang penting, YAKINKAN DIRI, ‘Saya Bisa Menulis!’ Dengan keyakinan seperti itu, Insya Allah Anda akan bisa menulis dengan lancar. Oke?”

Alhamdulillah, teman penulis tersebut akhirnya berhasil menulis. Hanya satu paragraf. Tapi dengan satu paragraf itu dia akhirnya percaya dan bisa merasakan sendiri, bahwa kiat menulis bebas itu memang sangat jitu!

Jadi bagi Anda yang masih bingung juga setelah membaca tulisan ini, AYO LANSGUNG DIPRAKTEKKAN SAJA. Silahkan LANGSUNG MENULIS!

Oke?

Selamat Menulis dan Salam Sukses!

Jonru

Founder & Mentor Sekolah-Menulis Online
Cara Modern Menjadi Penulis Hebat
http://www.SekolahMenulisOnline.com

Penulis Buku “Menerbitkan Buku Itu Gampang!”
Panduan Langkah-langkah Penulisan & Penerbitan Buku untuk Pemula
Silahkan pesan di http://www.MenerbitkanBukuItuGampang.com

Baca Artikel Terkait:

Comments

172 Comments on Kiat Menulis Bebas: Kiat Paling Jitu agar Kita Selalu Lancar Menulis!

  1. ekobs on Fri, 19th Jun 2009 9:46
  2. Wahyu Liz ada ide aja on Fri, 19th Jun 2009 9:48
  3. ya, saya sepakat Pak Jonru..
    kreativitas itu unlimited, cuma kadang ke-kiri-an kita yg memblokir diri sendiri
    seyogyanya, Let It Flow ajaa
    siip..!

  4. okti Li on Fri, 19th Jun 2009 10:05
  5. wedew, klop bener dech bang Jonru :)
    ilmunya perlu disebarluaskan nich, agar budaya baca seiring dengan budaya nulis hi..hi..hi..!
    Make Indonesian better!

  6. Evi Indrawanto on Fri, 19th Jun 2009 10:31
  7. Gara-gara jarang update blog ( kalau update status fb mah rajin:)) jadi mampir ke sini Pak. Mental block untuk tidak menulis atau maunya menulis yg bagus tapi tidak merasa sanggup, memang tidak menyehatkan kalau dipelihara..Terima kasih ya. Mudah2an setelah ini saya menulis lagi di blog sendiri

  8. Maitink on Fri, 19th Jun 2009 10:58
  9. Bujur melala atas masukan n pencerahannya pak…..

    Smoga kita bisa SUKSES BERSAMA……

  10. epa on Fri, 19th Jun 2009 11:18
  11. Thanks postingannya pak…sangat mencerahkan buat saya.

  12. Yuris Dewandaru on Fri, 19th Jun 2009 11:51
  13. Terimakasih buat kiat2nya.. ini menjadi pemantik semangat saya untuk terus menulis, menulis dan menulis..

  14. emmy on Fri, 19th Jun 2009 11:57
  15. dear Jonru,

    ketemu lagi. Saya kagum dengan aktifitasmu yang sangat fokus di dunia tulis menulis. Setelah menunda sekian tahun, dan hanya fokus di dunia tulis menulis artikel buat majalah buatan sendiri, serta event organizing, saya mulai berani mengumpulkan mimpi lagi untuk menulis fiksi, rencana menerbitkan antologi dan novel. Dengan berbagai peluang yang terbuka sekarang ini, rasanya sayang sekali kalau tidak dimaksimalkan ya.
    Thanks untuk artikelnya yang sangat bagus. Mungkin kita bisa kerjasama untuk membuat acara-acara penulisan dengan skala yang lebih besar.

    Thanks.

  16. Jonru on Fri, 19th Jun 2009 13:21
  17. @Emmy: Terima kasih banyak atas tawarannya. Saya dan tim terbuka lebar2 untuk kerjasama. Info selengkapnya coba klik di sini ya

    Thanks
    Jonru

  18. vistamulia on Fri, 19th Jun 2009 13:27
  19. Mas Jonru,

    Tulisannya bagus! I got inspired. Saya tidak akan menghafalkan, atau menyimpan tulisan ini. Tapi saya akan praktekkan. Semua seperti yang saya alami. Thanks. Tuhan memberkati Anda.

    [...] (Artikel tentang kiat menulis bebas bisa dibaca di sini) [...]

  20. el sadra on Fri, 19th Jun 2009 14:30
  21. Bagus sekali tipnya mas Jonru… langsung take action…!!!

  22. Hangga Nuarta on Fri, 19th Jun 2009 14:38
  23. Wah om… Panjang banget tulisannya… :D

    But saya dapat satu hal yang menurut saya sangat berharga: Menulis dengan bebas, dengan senang, sesuai hukum alam. :)

    Thanks om Jonru!

  24. Gustri Yeni on Fri, 19th Jun 2009 16:21
  25. Pak Jonru
    Trik yang bapak berikan sering dalam bentuk penulisan umum walaupun sebenarnya trik itu juga untuk semua jenis tulisan. Tapi bisa bapak kasih trik spesipikasi dalam bentuk tulisan ilmiah.

    Makasih

  26. Luthfie on Fri, 19th Jun 2009 16:22
  27. Terima kasih Bang Jonru, saya sebenarnya memiliki kendala psikologis ketika membuat tulisan terkait pengalaman masa kecil. Tapi, dengan membaca kiat ini saya bertekad untuk menghancurkan kendala tersebut. Sekali lagi terima kasih.

  28. nulani on Fri, 19th Jun 2009 16:43
  29. Duh, pak Jonru, bisa lebih singkat lagi menulisnya ? Sepertinya menulis di media kertas beda dengan layar komputer ya ? Sepertinya kata-katanya harus ‘magnetis’ sehingga si pembaca tak mau berpaling ke layar televisi misalnya. Mungkin karena posisinya tak bisa bervariasi jadi malas berkonsentrasi, kecuali kalau ‘disihir’ oleh tulisan itu sendiri. Setuju ? Coba diteliti, bisa-bisa natni dibuat bukunya, sekaligus kursusnya. Menulis efektif untuk media e-book, mungkin begitu judulnya.

  30. Jonru on Fri, 19th Jun 2009 16:52
  31. @Nulani:
    Memang penjelasannya harus panjang
    Kalau repot bacanya, coba di print dulu

  32. fakhrul on Fri, 19th Jun 2009 17:00
  33. Asyik jga trik bebas nii,kyakny hrus lngsung dpraktekan..mksih pak tas trik jtuny..

  34. Billy Koesoemadinata on Fri, 19th Jun 2009 17:14
  35. konsep nulis bebas ini juga yang dulu diajarin ke saya waktu saya pertama kali masuk kelas nulis sama mentor saya. dan, memang benar koq.. harus begitu karena kita jadi lebih bebas dan meledak2 ide yang akan ditulisnya.. ;-)

  36. itapage on Fri, 19th Jun 2009 17:51
  37. terima kasih, artikel yg bagus & membuka pikiran saya. Boosting yg bagus!

  38. bowo on Fri, 19th Jun 2009 18:35
  39. wah bagus sekali tulisan nya pak..
    mencerahkan.. :)

  40. koko nata on Fri, 19th Jun 2009 18:40
  41. Pembahasan yang ilmiah dan dapat dipercaya, Mas

  42. fatimah on Fri, 19th Jun 2009 19:29
  43. dulu bisa dan pernah begitu enjoy merasa bisa menulis bebas. tapi sejak mulai kerja, ko mandeg ya?

    tapi kiatmu ini jitu banget. siip dehh….

  44. siswanto on Fri, 19th Jun 2009 19:48
  45. mas Johru…apakah proses menulis saya ini termasuk menulis bebas:
    saya biasa membuat sebanyak mungkin pertanyaan atas suatu topik. atas jawaban ( data dan info ) yang terkumpul, saya beri penilaian/ suatu kesimpulan-kesimpulan yang mana kesimpulan-kesimpulan tersebut nantinya saya olah menjadi pikiran utama paragraf-paragraf tubuh. dan sebagai ide/ gagasan/ tesis tulisan saya adalah membuat satu kesimpulan dari kesimpulan-kesimpulan atas pertanyaan-pertanyaan tersebut. jadi, ide/ gagasan untuk menulis saya dapat setelah melakukan pembahasan.

    salam,

    meskipun secara formal saya tidak terdaftar sebagai murid mas Johru,tapi saya anggap anda salah satu guru saya. semoga mas Johru tidak bosan memotivasi…

  46. Mona on Fri, 19th Jun 2009 19:54
  47. Otak kiri selalu menuntut untuk sempurna, itu masalahnya. Otak kanan sedikit nakal, dia ngga mau dipaksa-paksa menjadi anaknya sikiri, mangkanya… jangan paksa-paksa si kanan, bikin ngga kreatif.
    Thanks atas kiatnya.

  48. budi on Fri, 19th Jun 2009 19:55
  49. makasih om atas tipsx…akan LANGSUNG saya praktekkkan.
    Bravo om Jonru….
    (tapi bravo itu artinya apa yaw?)
    hehehehe:)

  50. indah ip on Fri, 19th Jun 2009 20:02
  51. :-)
    makasih sharingnya yang bermanfaat banget mengatasi ‘beku inspirasi’, bang Jonru.

    jadi inget seorang teman yang piawai menulis puisi, saya bertanya2 gimana dia bisa seproduktif itu, apa nggak pernah kena writer’s block, jawabnya: ‘karena saya menulis, menulis dan menulis. nggak mikir apakah puisi itu bagus atau enggak, apakah orang suka membacanya atau enggak, apakah layak dipublikasikan apa enggak.jadi begitu ada ide, meski cuma satu kata, catat langsung, karena otak kita mudah lupa.’

    ada satu lagi teman yang juga saya kagumi puisi2nya, pertanyaan yang sama saya sampaikan, jawabannya: ‘kalau lagi beku inspirasi, berhentilah sejenak dan lupakan. bebaskan diri. pergi ke suatu tempat, buka mata, buka hati buka telinga, buka wawasan. lakukan hal yang sama sekali gak nyangkut2 sama nulis, lakukan hal yang bikin hati hepi dan enjoy. setelah puas, kembalilah dan kalau merasa siap, baru mulai nulis lagi.’

  52. rizan on Fri, 19th Jun 2009 20:16
  53. makasih bnyak pak jonru..

    artikel anda benar2 membuat saya semangat untuk menulis.

  54. sari on Fri, 19th Jun 2009 20:34
  55. makasih banyak mas jonru,terus terang postingan diatas itu sama persis dg yang sedang dialami oleh saya.mandeg menulis,kosong ide dsb.Insyaallah mulai sekarang saya akan PD menulis dan akan menerapkan otak kanan dulu baru otak kiri.hemmm..kalo ngga ada mas jonru,sudah pasti saya jadi orang yang sangat pemalas nulis.
    mas jonru,kunjungi ya blog saya,thanks.

  56. piyu puji andayani on Fri, 19th Jun 2009 20:40
  57. bang Jonru, trim’s banget kiat2 menulisnya
    jadi tambah semangat menulis apa pun itu yang penting menulis..menulis..dan menulis.
    I will try my best, bang.
    God bless you

  58. haerulsohib on Fri, 19th Jun 2009 21:42
  59. Menulis adalah kebebasan, menulis juga bisa menjadi self terapi yang paling bagus, mengingat keadaan sekarang manusia paling mudah terkena stress, Menulis adalah salah satu jawabannya. saya kira demikian…

  60. Lily Multatuliana on Fri, 19th Jun 2009 22:35
  61. mo mulai nulis ah di mp heheheh….
    kelamaan di fb nih…
    ketemu temen melulu sapa sapaan…
    tapi kan nulis juga ya…
    nulis terus kok di komen satu paragraph…

  62. fakhrul on Fri, 19th Jun 2009 22:42
  63. ..rme2 nulis yoo dngan sebebas bebsny dan trkendali,trmaksih pak ats trik2 jtuny, smga dpt membntu and memprlncar krya q..

  64. masteg on Sat, 20th Jun 2009 0:15
  65. Terima kasih banyak om Jonru, artikelnya sangat mencerahkan !

    salam sukses selalu :)

  66. erensdh on Sat, 20th Jun 2009 3:56
  67. Ini kiat yang luar biasa sederhana, namun sangat brilian! Salut buat mas Jonru, sangat cerdas dan telah mau berbagi bagi sesama anak bangsa!

  68. Wasi Abd on Sat, 20th Jun 2009 6:50
  69. Memang menulis itu mudah, terutama bagi orang yang sudah dapat menulis, namun banyak kendala jika penulis banyak harapan dari tulisannya itu.

    Inti dari keberhasilan menulis sebenarnya adalah,manakala apa yang kita tulis sudah cukup dipahami oleh orang yang membacanya.Apa yang kita tulis sudah cukup menyuarakan apa yang kita maksud.

    Namun jika maksud menulis sebagai komersialisasi memang sulit, karena tulisan, ide dan dan tujuannya harus dapat berkompetisi dengan tulisan orang lain, dan biasanya hanya ada 1 atau dua pemenang.

    Jika menulis yang model ini,tentu tak cukup hanya mengandalkan spontanitas dan perasaan, keberanian dll, itu namanya nekat.

  70. Ilman on Sat, 20th Jun 2009 8:59
  71. waaah… selamat bang.. artikelnya jitu sekali, mengena pada permasalahanku dalam menulis..

  72. Ufik saladin on Sat, 20th Jun 2009 10:14
  73. Pak, ini saya ufik terima kasih atas pelajaran yang berharga itu!

  74. Titik Setyowati on Sat, 20th Jun 2009 10:40
  75. Pak Jonru..wah bagus2 tips2nya langsung dech…nulis…di catatan FB sy satu minggu dan bisa masukin 2 tulisan, biar jelek, biar di ejek biar isinya gak karuan yang penting nulis aja..hee..:) thks sukses buat Bpk dech..di tunggu tips2 selanjutnya..ya Pak

  76. ADhy on Sat, 20th Jun 2009 10:49
  77. terima kasih ya buat pak junro atas saran dan bantuannya!!!!

    klo boleh minta tolong liat hasil tulisan ku donk di rajawali-adhy3plexxx.blogspot.com isinya cuman beberapa puisi dan 2 cerpen! dan tolong dikomentari ya!!!!!

  78. heni prasetyorini on Sat, 20th Jun 2009 11:08
  79. ya. menulis sambil mencari data, itu yang sering saya lakukan. dan itu malah semakin lama. teknik titik-titik itu solusi cerdas menurut saya. terima kasih inspirasinya mas Jonru.

  80. yus safrudin on Sat, 20th Jun 2009 11:08
  81. pak jonru saya udah baca kiriman terakhir saya akan coba walau agak lemot, maklum udh tua, umurku 58 tahun tapi keinginan menulis, atau megarang atau mengaktualisasikan sesuatu di lingkungan atau kejadian sesuatu… kedalam suatu tulisan

  82. quantumillahi on Sat, 20th Jun 2009 15:25
  83. Terima kasih Bang Jonru atas spiritnya dalam menulis, akan sy ikuti terus petunjuknya, karena sy termasuk type2 sulit menulis.

  84. Yana Yan on Sat, 20th Jun 2009 16:18
  85. Wah,dpt pelajaran berharga lg nih dr Mas Jonru…thanx..

  86. Yana Yan on Sat, 20th Jun 2009 16:20
  87. Hmm,,dpt pelajaran berharga lg nih dr mas Jonru.Thanks…

  88. dewo on Sat, 20th Jun 2009 17:57
  89. wow….itu yang pertama kali terlintas di pikiran saya setelah baca artikel ini. Two thumbs up kata orang-orang bule ya :D. bermanfaat sekali artikel dari Bung Jonru. Identifikasi masalahnya tepat, analisanya yahud, resepnya manjur dan harganya murah banget (karena gratis artikelnya :D). Seringkali kali writer’s block menghantui saya. Baru kali ini saya sadar bahwa untuk menulis pun kita harus sesuai hukum alam. Emang benar, kita hidup harus sesuai dengan hukum alam. Kalo tidak, Alam yang akan menghukum kita. Terbukti, sekali lagi menulispun harus sesuai hukum alam. Once again, “Two Thumbs up”.

  90. wahyu on Sun, 21st Jun 2009 0:05
  91. trims Bang Jonru. HAri minggu besok saya akan mengikuti kunjungan BAng Jonru di Tegal. Saya tunggu untuk info jitu selanjutnya.

  92. Sahman Sabirin on Sun, 21st Jun 2009 4:48
  93. Thank Bos,
    Semua kiat dari Bos sangat berguna bagi semua calon penulis bahkan penulis kondang pun masih memerlukan kiat itu untuk presentasi.
    Terma kash banyak.

  94. fitri on Sun, 21st Jun 2009 8:11
  95. Makasih y bg ats inspirasinya…

  96. nathan on Sun, 21st Jun 2009 10:20
  97. saya punya sedikit masalah dengan menulis. dalam kondisi normal justru saya tidak bisa menulis. tapi ketika sedih, kecewa, banyak sekali tema yang melintas dan saya bisa menuliskan sebuah cerita yang menarik. what should i do?
    terima kash Mr. Jonru

  98. sunarno on Sun, 21st Jun 2009 10:43
  99. saya sangat suka dengan konsep ini, karena saya lebih sering menerapkannya dan tak peduli apapun yang terjadi, pokok nulis terus, urusan ada yang salah itu bisa kapan-kapan

  100. nur on Sun, 21st Jun 2009 11:28
  101. aku g bs nulis tp keinginan untuk nulis ada sama enggak ya seperti nulis di buku diare, karna saya mau menceritakan pengalaman saya waktu kecil sebelumnya makasih ya pak jonru

  102. zulmadi on Sun, 21st Jun 2009 13:52
  103. Assalammualaikum WW !

    Bapak Jhonru yang baik, dan bapak/ibuk/sdr/i pembaca yang budiman ! Berkaitan dengan penggunaan otak kanan dan otak kiri dalam menulis sebagaimana yang di sampaikan bapak jhonru di lembaran ini, maka penggunaan otak kanan menurut saya jauh lebih penting dari penggunaan otak kiri, sekalipun otak kanan itu belum atau kurang menarik. Tapi dengan penggunaan otak kanan itu, itu adalah kata dan kalimat yang sebenarnya kalimat dari-Nya tanpa ada unsur rekayasa, ditambah dengan ganguan ketakutan lainnya. Karena penulis menurut hemat saya adalah wakil-wakil Tuhan untuk menyampaikan sesuatu kepada umatnya. Maka apabila karya tulisan yang dihasilkan oleh otak kanan dipengaruhi dan telah dibumbui oleh otak kiri, maka itu maaf mungkin sudah dipengaruhi oleh syaitan-syaitan yang terkutuk. Singkatnya untuk menghasilkan karya yang baik, dalam arti kata dapat dipublikasikan dan sipenerima perintah untuk menyampaikan ayat-ayat dalam pembinaan manusia disekitarnya dengan jalan menerbitkan sebuah yang namanya tullisan itu, memang tetap dilakukan dalam dua tahap. tapi pergunakanlah otak kanan dan jangan menggunakan otak kiri yang cenderung memunculkan tulisan angkat telur alias ambil muka untuk mengorbitkan seseorang misalnya. Terima kasih dan salut selalu buat bapak jhon ru semoga Allah akan selalu membukakan hati bapak dalam menyampaikan ayat-ayat-Nya wassalam

    zulmadi Padang Sumatera Barat

  104. febri on Sun, 21st Jun 2009 19:46
  105. trims informasinya, jangan lupa untuk melihat tulisan saya di blog saya yaaa

  106. E. Utami on Sun, 21st Jun 2009 20:00
  107. Hallo Jonru,

    Trims utk artikelnya. Sangat menarik dan inspiratif sekali. Saya sdh mulai praktekkan kok dikit-dikit ilmu-ilmu kepenulisan dari anda terutama…he..he…gara-gara ikutan kursus online gratis 9 minggu nih saya jadi lebih termotivasi. Saya udah mulai rasakan betapa heboh-nya akibat dari menulis bebas. Saya baru sadar lagipula ternyata otak kanan saya memang jauh-jauh lebih unggul daripada yg kiri…
    Sukses selalu utk anda.

  108. gita dewi on Sun, 21st Jun 2009 20:31
  109. Assalamualaikum wr wb.

    Saya telah mempraktekkan apa yang bang Jon tulis, memang benar sih, saya menulis bebas pada awalnya dengan kebebasan seratus persen, namun biasanya di awal saya sudah menentukan mau menulis topik apa. Misalnya tentang bahaya merokok. Nah dari situ saya sudah melakukan eksplorasi isi pikiran saya sebebas-bebasnya namun tetap dalam koridor tentang rokok dan saudara-saudaranya itu.
    Jadi, ketika saya mau menulis tentang rokok, tetapi yang saya keluarkan misalnya tentang hujan lebat, pasti nya nyambung juga. Mungkin gara-gara hujan yang terus menerus turun, hawa jadi dingin, maka bagi sebagian perokok, itulah saat paling nikmat untuk menghisap nikotin. Ini sih cuma contoh menulis bebas.
    Yup…. seratus persen betul buat teory menulis bebas. Ingin bukti, ya buktikan sendiri.
    Terimakasih atas pencerahan nya Bang.
    Ditunggu lagi rumus dan jurus menulis yang paling ampuh.

    Wassalamu alaikum

    Gita

  110. eshape on Mon, 22nd Jun 2009 6:57
  111. Salam

    Memang Bang Jonru ini hebat bener.

    Saya akan merekomendasikan blog ini untuk teman-teman saya yang masih belum juga bergerak untuk menulis.

    Setiap memulai pelajaran cara menulis di blog, saya juga selalu mempraktekkan perbedaan antara otak kanan dan otak kiri.

    Di blog ini Bang Jonru menjelaskan dengan sangat detil, kalau saya sih menjelaskannya dengan penuh canda ria [namanya saja pelatihan sambil guyon atau guyon sambil pelatihan]

    Makasih “sharing”nya bang.

    Salam kompak selalu.

    eshape
    nb
    ini cerita pak Dhe ketika ikut pelatihan blog
    http://eshape.wordpress.com/2009/06/20/pak-dhe-belajar-blog/

  112. amin mustofa on Mon, 22nd Jun 2009 8:37
  113. thanks 4 u email for me Sir jon, god Bless u. i really need it for along time ago.

  114. Saunt on Mon, 22nd Jun 2009 8:56
  115. Terima kasih Pak Jonru, saya diingatkan lagi pada materi WS Cara Dahsyat menjadi penulis hebat yaitu menulis terus menulis jangan berhenti. memang kemarin lalu sempat mandek. ok mulai hari ini saya akan menulis lagi.

  116. juwariyah sukiyadi on Mon, 22nd Jun 2009 9:18
  117. terimakasih banyak atas artikelnya, sedikit terbuka wawasan tentang menulis, untuk lebih bagusnya saya ingin sekali ketemu dengan Anda, kapan ya ? saya tunggu pelatihan menulisnya di Bogor, kota hujan./ OK.thanks

  118. Mimi on Mon, 22nd Jun 2009 9:57
  119. Thanks ya Pak Jonru,,,tipsnya ok banget sebagai katalisator tuk memulai dan menyempurnakan tulisan apapun,,

  120. ram mukidevic on Mon, 22nd Jun 2009 10:31
  121. Thanks banget bang Jonru, semangat nulisku tumbuh lagi. Banyak anganku yang belum terwujud sejak SMP. Buaaanyaaaaak sekali…dan sekarang aku bersemangat nulis lagi. Kayaknya punya teman yang buanyak dan lagi bersemangat nulis semua. Kalau semua orang Indonesia gemar menulis pasti negara ini makin pinter dan disegani bangsa lain. Memang bener bang otak kanan harus dipupuk terus biar tetep nakal sedang otak kiri yang ngontrol kenakalan. Gemar menulis bikin bangsa makin kritis.

  122. meyria on Mon, 22nd Jun 2009 15:39
  123. dari sekolah dasar saya sangat suka mengarang cerita, katakanlah sebuah novel. hobi ini berjalan sampai saya smu.banyak karya saya di rumah yang sudah 10 tahun tidak saya buka atau edit lagi. saya merasa cerita itu buruk dan tak mungkin bisa dipublikasikan.karena saya tidak tahu bagaimana cara mempublikasikannya. sekarang saya bekerja di perusahaan perkebunan karena gelar sarjana teknik sipil saya mengharuskan diaplikasikan di perusahaan tersebut. Waktu saya tersita untuk bekerja. Padahal cita2 saya dari kecil adalah sebagai penulis novel terkenal walaupun hanya punya 1 karya saja. Saya butuh motovasi…dan ingin bangkit ke dunia saya yang dulu.

  124. ayumas on Mon, 22nd Jun 2009 16:14
  125. dengan ajakan mas jonru, membuat saya akan menulis wla hanya diary pribadi ,siapa tahu hasil diaryku bisa menghasilkan tulisan yg bagus..wla kisah nyata bisa buat motivasi teman2 yang lain.
    thanks atas motivasi menulisnya

  126. ntiena on Mon, 22nd Jun 2009 22:46
  127. praktek dapet satu paragraf, nulis lagi dapet satu paragraf. tapi kok jadi beda topik yach? gimana membuatnya supaya menyatu? pisahkan dan endapkan dulu, besok nyambung lagi? baru nyambung per topik?… tq yaaa.

  128. Agus Susanto on Tue, 23rd Jun 2009 8:50
  129. saya mencoba untuk memulai menulis dengan memberikan komentar pada beberapa artikel dari bang jonru. dan benar saja, dengan saya menulis dengan mendahulukan menggunakan otak kanan, sayan merasa menulis dengan lancar tanpa beban. apa yang saya pikirkan langsung saya tuangkan dalam tulisan dalam komentar ini. terima kasih bang jonru. tapi masalah saya adalah saya kadang merasa malas untuk menulis. karena saya berfikir untu apa kita menulis. tidak ada gunanya? mohon nanti bang jonru membuat artikel tentang manfaat kita menulis. dan tolong juga kalau kita sudah punya banyak tullisan mau diapain?
    (atau jangan 2 bang jonru sudah pernah membahasnya.heheheh ….maklum saya baru mengenal web ini?

  130. Aswar on Tue, 23rd Jun 2009 12:51
  131. Terima kasih Bang Jonru. Dapat ilmu menulis, jadi saya tidak perlu lagi ikut training dan sejenisnya. Saya kan sudah JAGO menulis.HEHEHE… Alhamdulillah, semua informasi itu langsung dipraktekkan saja. Pasti jadi tulisan. HEBAT. LUAR BIASA. FANTASTIK. Saya seorang PENULIS. Optimis supaya bisa nulis terus. Betul begitu kan, Bang?

  132. hary on Tue, 23rd Jun 2009 13:47
  133. Thanks Very much bang, sY jd t’motivasi uNtuk mLai mNulis, tipsnya sNgat b’guna, mMang bNar, untuk memulai sSuatu mSti sMua yang b’hBungan dGan keraguan dihilangkan, thanks dech……

  134. joko triyono on Tue, 23rd Jun 2009 16:15
  135. untuk yang kesekian kalinya pak,…matur tengkyu banget..saya jadi lebih semangat untuk terus meulis dan menulis….makasih pak..

  136. mohammad hartono on Wed, 24th Jun 2009 1:46
  137. http://www.google.com
    Trim bang jonru atas nasehatnya mengenai gaya bebas penulisan dari bang jonru .saya jadi senang dengan nasehat bang jonru karena gaya bebas penulisan membuat saya ada perhatian dari istri saya maklum istri saya senangnya gaya bebas.Menulis gaya bebas bagi saya adealah ekpresi jiwa saya dari sesudah kerja saya biasa membuat tulisan …kadang kadang kalau saya revisi atau saya kembali baca beberapa bulan sesudahnya sepertinya ada hubungannya dengan awal mula saya menulis kenapa tulisan saya tidak ada kemajuan gaya bahasa dari sebagian orang yang ahli menulis…Pertanyaan saya apakah mungkin seorang penulis bisa handal karya tulisannya hanya lulusan sd atau sma?

  138. nube on Wed, 24th Jun 2009 11:45
  139. terima kasih atas tambahan pelajarannya Pak Guru Jonru, jasamu tiada tara…

  140. Ynozzz on Wed, 24th Jun 2009 19:50
  141. kanan dulu baru kiri
    kanan dulu baru kiri
    kanan dulu baru kiri
    hapal dah…..

  142. marina on Wed, 24th Jun 2009 22:45
  143. dengan membaca tulisan pak jonru, saya seakan-akan menemukan teorinya dari praktek yang saya lakukan selama ini. Terus terang sejauh ini saya sudah melakukan apa yg pak jonru katakan yaitu menulis bebas dan tulisan saya memang lancar. Saya nulis ngalir saja, apa pun bisa jadi ide tulisan dan bahkan ketika menulis itulah bahan-bahan keluar begitu saja. Tapi saya akui tata bahasanya yang saya merasa kacau balau dan membuat saya tidak PD untuk dipublikasikan. Jadi mau ngedit juga, saya belum punya teori selanjutnya. Kayaknya tahap saya baru sampai sini deh.

  144. heritrisilo on Thu, 25th Jun 2009 10:08
  145. Saya ucapkan terimaka kasih kepada Bank Jonru, mohon maaf sebelumnya, karena putus asa saya sempet tidak mengindahkan nasehat-basehat abank, tetapi begitu ada nasehat menulis bebas dan saya renungkan kembali, saya semangat lagi. Saya pingin bebas saya ingin “goooooooo freeeeedom”. Dan jangan bosan untuk menasehat dan memberi semangat kepada kami yang awam akan menulis dan dihantui perasaan takut salah

  146. maritsa on Thu, 25th Jun 2009 12:07
  147. terimakasih pak jonru, saya termasuk orang yang suka berimajinasi alias menggunakan otak kanan jadi sangat mudah bagi saya untuk menulis “ngawur” tapi saat ini saya juga lagi mengasah otak kiri saya dengan terus mempelajari kiat yang pak jonru berikan, thanks…

  148. dinu-chan on Sat, 27th Jun 2009 9:41
  149. Pak Jonru….. Terima kassiih…… :D :D :D
    tak mampu bermanis-manis kata nih, yg pasti it’s help me more…

  150. Fifi Alfida on Sun, 28th Jun 2009 20:34
  151. Assalamu’alaikum Pak Jonru…

    Wah, kok bisa pas bener nih. Baru tadi siang saya ke kondangan sodara. Duduk-duduk merhatiin para tamu (soalnya saya cuma ipar sepupu) dan mulai mengoreksi apa saja yang menjadikan acara ini tidak nyaman. Saya ingat di tas ada notebook dan pulpen. Awalnya cuma niat bikin poin-poin penting aja…eh tanpa terasa 2.5 halaman penuh dengan komentar negatif bahkan solusinya sekalian. Dan yang mengherankan saya adalah, saya menuliskan itu semua SPONTAN. Dan yang lebih aneh bagi saya adalah…saya merasa pulpen saya mengalirkan kata-kata sesukanya, serasa bukan dari keinginan saya. Dan kegiatan itu berhenti hanya karena waktu bukan karena mandeg idenya.
    Nah, maka ketika malam ini saya buka posting Pak Jonru soal otak kanan dulu baru kiri…SUBHANALLAH,…saya telah merasakannya dulu baru tau teorinya.
    Semoga ilmu Pak Jonru berkah. Amin.

  152. TRIMANTO on Sat, 4th Jul 2009 21:13
  153. Wah benar-benar luar biasa. Ini sangat bermanfaat bagi saya. Matur nuwun njih.
    Salam dari wong Solo
    (Ketua FLP Depok 2009-2011)

  154. Kosmas Lawa Bagho on Thu, 9th Jul 2009 7:38
  155. Terima kasih mas Jonru…
    Tulisan ini sangat menggugah dan menginspirasi saya untuk segera ambil tindakan untuk menulis … sebab dengan terus menulis diharapkan bisa menjadi penulis biar tidak sehebat penulis besar paling kurang bisa mengobati diri sendiri. Mas sekali lagi terima kasih atas bantuannya via 9 minggu latihan menulis gratis and tulisan-tulisan lain yang selalu kirim ke email saya. Saya kumpulkan semuanya sejak awal semoga senantiasa memotivasi saya untuk terus menulis. Mas bisa kritik tulisan saya pada blog yang alamatnya saya cantumkan di alamat web. terima kasih banyak anak rantau dari Flores, Indonesia paling timur………..

  156. 4tune on Sat, 18th Jul 2009 23:00
  157. Siip………Siip…..

    Saya minta tolong dikirimi tips-tips menulis yang lain dong. Kalo bisa yang banyak yah…Soalnya ni saya baru pemula

    Trimakasih

  158. dyan on Sun, 19th Jul 2009 19:28
  159. Assalamu’alkaikum
    inilah yang saya butuhkan saat ini.Jazakillahu khairan

  160. windy on Fri, 14th Aug 2009 11:31
  161. terima kasih banyak pak Jonru, dari sekarang saya akan coba menulis, tapi kadang tulisan saya berantakan.

  162. Aya on Wed, 26th Aug 2009 16:28
  163. Kiat menulis bebas itu harus sekali jalan selesai ato bisa dilanjutkan lagi nanti nanti?

  164. RajaKerupuk on Tue, 1st Sep 2009 10:24
  165. Pak Jonru, terima kasih tips & triknya..saya baru sadar, ternyata semua permasalahan yg dibahas disini, ada semuanya pd diri saya..jadi malu neh…tpi setelah saya baca tips dr Pak Jonru, insya Allah saya akan mempraktekannya, gak perduli hasil tulisannya sperti apa..pokoknya nulis aja dulu :)

  166. endah budi astuti on Fri, 11th Sep 2009 19:18
  167. aduh hebat sekali bapak jonru ini. dan kebetulan sekali saat ini sekolah kami sedang mengunggulkan bidang penulisan, sayangnya kami minim SDM padahal peminatnya buanyak banget. jadinya kami buat berbagai aktifitas, misal ekskul jurnalistik, karya ilmiah, majalah sekolah dll.Trimakasih atas motivasinya

  168. bung bonafit on Mon, 21st Sep 2009 9:20
  169. Alhamdulillah
    tambah lagi deh wawasanku tentang tips penulisan pro !!

    terimakasih banyak bung Jonru
    ANDA SAYA UNDANG DATANG DI BLOG SAYA

    sALAM SEHAT DAN TAMBAH TINGGI
    BUNGBONAFIT

  170. IWANKA on Mon, 21st Sep 2009 12:16
  171. BAGI Ulama kita, kegiatan menulis (ta’lif) adalah hasil dari pembelajaran (pembacaan) yang sangat panjang dan melelahkan. Maka, karya-karya mereka terus menarik untuk dikaji dan dikaji. Membaca dan Menulis, adalah dua sisi mata uang yang tak bisa dipisahkan. DR. Quraysy Shihab telah mencontohkan.Karya-karyanya seperti telaga.Oase di tengah gurun pasir.

    Semoga kita bisa meneladani. Dan, Tips ini, adalah awal dari proses peneladaan itu. Insya Allah. Terima kasih,postingannya….

  172. nurman on Sun, 27th Sep 2009 9:26
  173. Ass. Trima kasih buat pencerahannya pak Jonru. Smoga amal baik bpk dilipatgandakan di dunia dan akhirat. Amin

  174. FF on Fri, 9th Oct 2009 8:33
  175. THANKS pak Jonru.untuk penjelasannya.Saya sangat terbantu dgn penjelasan bapak.dan ada 1 pertanyaaan lagi,setelah otak kanan bekerja artinya setelah semua yg ingin kita tulis selesai,giliran otak kiri yg bekerja.untuk merevisi gmana ya,karna rencana tulisan saya akan diterbitkan.apa langkah selanjutnya yg hrs saya lakukan.karna ini adlaha kali pertama sy tidak ada pengalaman ini.Tolong berikan tips untuk kelanjutan setelah semua dikerjakan,untuk msk ke percetakan apa yg hrs dilakukan.
    sekali lagi thanks pak untuk tips menulisnya.sbg info tulisan saya adalah tentang kisah nyata.
    sukses untuk pak Jonru

  176. ghe on Sat, 7th Nov 2009 8:17
  177. terima kasih atas sarannya……dan ketika saya praktekkan sangat membantu……

  178. yZLily on Wed, 3rd Feb 2010 21:16
  179. Your knowledge reffering to this post supposes to be useful and people will plainly use it for the custom written essay or online term papers. I do think that will be a really good solution for students which do not really have time to buy a research paper. But for me, it’s more workable to utilize an assistance of the assignment writing service.

  180. nabil on Sat, 6th Feb 2010 8:20
  181. kok gak da contoh naskah tentang promosi sekolah seh, pak tolong bantuin donk dan kirimin ke email saya yEa.

  182. Jenifferhx on Sun, 7th Feb 2010 21:34
  183. A smashing knowledge just about this topic ! Someone can select essay writing service to buy an essay, as well students want to order custom essays.

  184. wandi on Wed, 3rd Mar 2010 14:49
  185. keraguan saya semakin hilang laksana bang jonru mengatakan fungsi otak kiri yang selama ini tumplek ke otak kiri yang berakibat tidak bangkit karena penuh ragu-ragu. bang jonru hebat sungguh hebat karena telah membakar semangat saya untuk menulis

  186. sally on Sat, 6th Mar 2010 22:22
  187. Hidup Jonru…!!! ini gw lagi pake gaya nulis bebas. bingung en mandeg dah jauh deh. mudah – mudahan c. hehhee. mudah – mudahan, setelah ngikutin ajaran Jonru, gw bisa nulisa sebagus Jonru. Amien…

  188. sally on Sat, 6th Mar 2010 22:36
  189. Hidup Jonru..!!! . Ini gw lagi nulis bebas gaya Jonru. Jonru bikin gw semangat buat nulis. Banyak ide, banyak cerita, tapi kalo gak ditulis – tulis, percuma. menulis.. menulis.. gw suka banget nulis. Karena itu gw rela mengorbankan apapun demi menulis.

  190. budhi on Fri, 19th Mar 2010 20:31
  191. wah .. than mas gue jadi punya inspirasi nulis ….. memang sering kita ketakutan akan nulis

  192. rauff risharasakti on Tue, 23rd Mar 2010 10:55
  193. Sebenarnya saya mau nuntut pak Jonru, gara2 semangat motivasinya ditularkan kepada ku saya sampai g berhenti nulis, pengenya nuliiiiis aja. Hehehehe :D

    [...] Selengkapnya, coba baca di sini. [...]

  194. Rachmadi Triatmojo on Wed, 7th Jul 2010 13:47
  195. Bismillah..iya Bang …sebelum ini saya juga pake kiat ini …. Top Markotop !

  196. ari yusuf on Wed, 14th Jul 2010 15:16
  197. wah….saya dapat menarik kesimpulan yang baik dari pengarahan ini…jadi semngat buat menulis….ternyata saya sadar kalau kelemahan saya banyak sekali dalam hal menulis…insya Allah saya akan lebih semangat menulis!! suskses pak jonru terima kasih banyak….
    harus selalu diingat otak kanan dulu baru otak kiri….hmm…semangat menulis!! pasti bisa!!

  198. Triagung on Fri, 20th Aug 2010 23:03
  199. wah dahsyat banget pak, ditengah perjalanan membaca tulisan ini saya langsung praktek, hasilnya sungguh luar biasa, ternyata saya mampu membuat sebuah tulisan dimana tidak ada jeda untuk berhenti, semuanya mengalir bebas saja, semau saya heheh…oya pak saya baru order neh, paket yang 2 (menjadi penulis hebat), thanks banget atas diskonnya dan ilmunya….

  200. selalu belajar on Mon, 23rd Aug 2010 16:07
  201. Salam pak Jonru,
    saya sepakat sekali dengan perkataan bapak dan sekarang juga saya kembali sadar, bahwa pemikiran kita yang membuat kita bingung untuk memulai, saya kepingin sekali membuat tulisan bagus dan karena terpikir buat tulisan yang bagus akhirnya saya enggak jadi nulis heheheheh, maklum, ini baru membuka otak saya untuk mulai membebaskan pikiran dari hal-hal baku terlebih dahulu untuk mendapat yang bagus…mungkin ini kata-kata saya yang tidak pakai editan, dan semoga bisa terus belajar dengan pak Jonru. Oya…Trimakasih Pak…(^_^)

  202. Aretha Aprilia on Mon, 30th Aug 2010 12:55
  203. Saya setuju sekali dengan solusinya untuk mengatasi ‘writers block’. Sebagai penulis dan peneliti, saya sering sekali mengalami hal tersebut dan terkadang merasa ‘sayang’ kalau sudah mengetik banyak halaman, tetapi harus di-delete sana sini. Tapi itulah part of the process yang harus dilewati. Btw, saya juga sudah baca buku MBIG sebelum menerbitkan buku saya yang pertama, yang telah di-publish oleh Gramedia Pustaka Utama Februari lalu. Terima kasih pak Jonru!

  204. sese on Mon, 11th Oct 2010 0:57
  205. thank’s atas tulisan ini, saya merasa bahwa tulis ini sangat bernilai dari hal apapun, karena dapat memberikan motivasi bagi para pembaca untuk lebih yakin memulai kebiasaan menulis

  206. sese on Mon, 11th Oct 2010 0:59
  207. thank’s atas tulisan ini, saya merasa bahwa tulisan ini sangat bernilai dari hal apapun, karena dapat memberikan motivasi bagi para pembaca untuk lebih yakin memulai kebiasaan menulis, dan bagaimana menjadi seorang penulis…..

  208. Nugroho S. Putra on Fri, 15th Oct 2010 5:49
  209. Mas Jonru,

    Yang Anda sampaikan di atas itu memang benar, karena saya mengalaminya ketika pertama kami menulis di bangku SMP. Pengin menulis, tetapi gak ngeh cara menulisnya. Tetapi saya mulai giat melihat cara orang menulis cerpen, cerbung, dan seterusnya. Mulailah saya mencoba menulis cerpen (kebetulan waktu itu tulisan mas Hilman Hariwijaya/ Lupus yang lagi trend), dan setelah dibaca….. bisa tertawa sendiri. Nah, mulai mahasiswa, saya sudah membuat naskah buku tentang serangga (biologi), dan setelah lulus, keluar deh dua buah buku. Duh senengnya waktu itu….

    Satu lagi kiat mungkin, perbanyak membaca…apa saja yang layak dibaca. Gaya menulis dan khazanah menulis akan membuncah ketika kita mendapatkan “sesuatu” dari yang kita baca. Pasti itu! Saya sudah membuktikan yang disampaikan mas Jonru kok. So, tunggu apalagi??! Yuk menulis!

    Nugroho
    http://ilmuserangga.wordpress.com

    [...] juga secara intens ikut memasyarakatkan Kiat Menulis Bebas, seperti yang sering diajarkan oleh salah seorang penulis senior lainnya, yakni [...]

  210. San Diego Real Estate on Thu, 11th Nov 2010 1:43
  211. thank’s atas tulisan ini, saya merasa bahwa tulisan ini sangat bernilai dari hal apapun, karena dapat memberikan motivasi bagi para pembaca untuk lebih yakin memulai kebiasaan menulis, dan bagaimana menjadi seorang penulis…..

  212. Risda on Wed, 8th Dec 2010 12:01
  213. Makasih ya mas jonru atas kiat – kiatnya…

  214. julio on Sun, 12th Dec 2010 11:19
  215. tulisan ini pak jonru bagaikan harta bagiku, sangat memotivasiku untuk bisa terus memiliki semangt menulis, pas sekarang saya sedang mengalami kesulitan menulis laporan PKL saya, dan smua dampak yang saya alami dlam proses penulisan saya sama persis dgn dampak yang di bahas oleh pak jonru, saya sama sekali tdk dpt memecahkan maslah itu, mungkn krena maslah waktuku yang selalu penuh di isi oleh kegiatan shari2ku, atau mungkin karena saya masih belum cukup terlatih dan termotivasi dan sbgai’ny.. tp setelah saya bca tulisan pak jonru, smua maslah tersebut terpecah, dan saya sekarng dapt melanjutkan penulisan laporan saya… slalu smangt go..go..go.. thank’s

  216. dian deli putri on Tue, 11th Jan 2011 13:41
  217. saya ingin menjadi seorang penulis
    krna menurut saya dengan mnjadi seorang penulis itu adalah pekerjaan yang mulia untuk merubah seseorang mnjadi lebih percaya diri karna itu akan menguntung khan buat orang lain dan diri sendiri.
    sehingga dengan sendiri nya
    akan melatih otak saya untuk berfikiran luas dan penuh dengan pertimbangan sehingga secara gaq langsung bisa merobah kepribadian saya mnjadi sebuah kepribadian yang menarik.

    [...] penjelasan lebih lengkap, silahkan berkunjung ke sini. Di situ Anda akan menemukan penjelasan lebih lengkap dan jelas tentang kiat menulis yang saya [...]

  218. heri on Sun, 30th Jan 2011 21:02
  219. wah banyak juga ya yang koment, hehe

  220. Pranoto on Sun, 6th Feb 2011 15:00
  221. teriama kasih banyak pembelajaranya pak,moga saya mulai berani menulis.

  222. Pranoto on Sun, 6th Feb 2011 15:01
  223. terima kasih banyak, saya mulai akan berani menulis pak.

    [...] solusinya, coba hilangkan saja beban pikiran seperti itu. Mulailah menulis dengan menerapkan kiat menulis bebas. Bila sudah menerapkan kiat menulis bebas, yakinlah bahwa Huda akan menganggap bahwa ternyata [...]

  224. tikwa02 on Wed, 9th Feb 2011 22:08
  225. thanks p’ dah berBagi ILMu ToPEbeGEte

  226. cara memperpanjang penis on Sat, 12th Feb 2011 11:55
  227. Saya cari dibeberapa website dan dapat tipsnya di website ini, terima kasih, mau dicoba oleh saya.

    [...] ini yang terjadi, maka yang perlu Anda lakukan adalah menerapkan Kiat Menulis Bebas. Intinya: Ketika tahap awal menulis, silahkan menulis secara bebas, sekehendak Anda, tidak perlu [...]

  228. yan @ gratis on Fri, 18th Feb 2011 23:32
  229. wow postingan yang menggugah perasaan saya, hari ini saya belajar gratis banyak sekali dari jonru dot net. godbless you :)

    [...] Dan ujungnya kepala saya jadi pusing. Sampai sekarang saya belum menulis lagi. Saya membaca tentang Kiat Menulis Bebas, di mana pelanggaran dapat diberlakukan dalam penulisan. Tahu begitu, sudah dari dulu saya [...]

    [...] itu saya sarankan, coba Santi awali proses menulis dengan Kiat Menulis Bebas. Lupakan saja dulu semua beban pikiran bahwa tulisan ini harus bagus, harus mendapat pujian, dan [...]

  230. abunawas on Mon, 4th Apr 2011 20:36
  231. sangat terimakasih tulisan ini telah memberiku inspirasi,hasil inspirasi bisa di lihat di blog saya pak http://abajadun.com/2011/04/cara-buat-sebuah-catatan/
    ga tahu bagaimana isinya poko nulis bebas

  232. lowongan kerja medan 2011 on Mon, 4th Apr 2011 21:53
  233. Otak kanan dan otak kiri harus saling bekerja sama dan seimbang untuk menentukan keputusan yang baik.

    [...] penjelasan Lebihh lengkap, silahkan berkunjung ke sini. Di situ kamu akan penjelasan Lebihh komplit & mengenai kiat Yangg aku jelaskan [...]

  234. adel on Wed, 4th May 2011 20:23
  235. thnx buat tips’y

  236. irasevi on Mon, 30th May 2011 15:50
  237. Met sore pa Jonru,
    Blog anda membantu saya untuk belajar menulis. Selama ini saya mengalami kesulitan dalam dunia tulis menulis. Oleh sebab itu saya minta ijin menshare tulisan bapa di blog saya. Terima kasih sebelumnya. Sukses buat bapa.

  238. jono aja deh on Fri, 15th Jul 2011 14:10
  239. Pak terima kasih ya :)

    Setelah baca tulisan ini saya jadi termotivasi dan ingin memperbaiki gaya penulisan saya.

    yang penting ga usah takut, otak kanan dulu baru kiri hehe

    Thanks ya :)

    Sukses selalu

  240. Kemas Rafi on Wed, 27th Jul 2011 21:25
  241. Terima kasih banyak pak…..berkat bapak saya bisa pede melanjukan novel saya…
    Terima kasih banyak

  242. p_m03L on Thu, 25th Aug 2011 11:40
  243. thq pak artikelnya walau mungkin telat q ndapetin artikele ni dpt memberiq pencerahn baru pak
    tdnya sy slll mggunakan kerangka krangka g jelas sbelum mnulis yg mlh membuatq bingung n pusing dgn krangka yg tlh terbuat dl dengan membalik smuanya insyaAllh smuane jd lbih gampang n brbas ngalir gt j..
    tq pak
    gerakn indonesia menulis untk mengubah peradapan insyaALlah tdk sulit segera trwujude
    amin

  244. hanie on Sat, 17th Sep 2011 23:04
  245. kerren, pak jonru.. Nulis, nulis, nulis,,, :)

  246. Imam Simpel on Fri, 23rd Sep 2011 21:42
  247. luar biasa mas tipsnya, saya jadi semangat lagi menulis , , ,

  248. dini on Sun, 16th Oct 2011 8:20
  249. alhamdulillah
    akhir nya saya mengerti
    tak usah bingung bingung lagih harus darimana saya memulai menulis..,
    trimakasih pa jonru

  250. hadi on Mon, 17th Oct 2011 23:36
  251. terima kasih pak,sebuah pelajaran sangat berharga bagi saya yang sedang belajar menulis.sekali lagi terima kasih

  252. joe on Wed, 19th Oct 2011 10:03
  253. salam bahagia selalu pa jonru saya tipekal orang yang selalu bingung dalam mencari tema ,apakah ada cara yang paling gampang dalam menentukan tema

  254. Jonru on Wed, 19th Oct 2011 11:28
  255. @joe: Tak usah bingung. Tulis saja apapun yang terlintas di pikiran Anda tanpa kebanyakan mikir. Spontan saja. Pasti bisa deh :)

    [...] terapi menulis adalah untuk diri kita sendiri. Karena itu, menulis saja sesuka Anda. Terapkan kiat menulis bebas. Abaikan semua aturan/kaedah kepenulisan. Yang penting, kegiatan menulis bisa mengatasi penyakit [...]

  256. jack on Sun, 20th Nov 2011 6:01
  257. waaaaaaaah ini sih trik jitu, salah satu trik terbaik yang sering di pakai para playboy bwt ngegaet gebetan-gebetan barunya..

    Para playboy selalu melanggar aturan ,, otak kanannya yang mereka gunakan ! ” gue pasti bisa dapetin dia, urusan terima-tolakny itu belakangan yg majau dulu ” ..

    Uupsss enggak nyambung yah,, maaf..!! Hahaw..

  258. Haryanto on Thu, 8th Dec 2011 16:19
  259. Terima kasih pak. Saya masih baru dalam hal menulis untuk blog, artikel dan tweet bapak tentang menulis bebas benar2 membantu saya.

  260. karno on Mon, 12th Dec 2011 8:35
  261. artikel yang sampean tulis, sangat menginspirasi saya untuk berani menulis. tiga puluh menit sebelum saya menemukan tulisan sampean, saya telah mencoba menulis apa saja yang terlintas dalam pikiran saya. dan ternyata memang benar, apa yang ada dikepala dapat mudah keluar dengan sendiri nya. terserah bagaimana gaya bahasa nya, terserah enak dibaca atau tidak , tapi begitu keyboard di tekan, maka mengalirlah apa yang mau ditulis.
    Ternyata saya menemukan artikel sampean, maka semakin yakinlah saya dengan , tidak harus menjadi ahli untuk memulai, tapi harus memulai untuk menjadi ahli.
    Terimakasih Cak, tulisan sampean sangat menginspirasi.
    Wassalam
    Karno

  262. luna on Mon, 26th Dec 2011 15:28
  263. Kereeeen!! mesti di praktekin nih :D

  264. arif on Thu, 26th Jan 2012 21:35
  265. baru ngeh lagi, memang harus banyak2 latihan menulis secara rajin dan konsisten, sebelum ide2 besar itu muncul :). makasih tipsnya

  266. dyah wahyuningsih on Wed, 1st Feb 2012 15:44
  267. waw.. keren betul pak jonru.. saya langsung mau praktek niih.. cheers! :D

  268. suga on Mon, 13th Feb 2012 7:53
  269. aq sangat terbantu dengan website ini , makasih yah semoga ini bisa menjadi awal aku memulai belajar menulis………

  270. Ezza on Wed, 22nd Feb 2012 8:11
  271. Gmn ya agar tulisan bisa sesuai dengan kriteria penerbit ??

  272. Jonru on Wed, 22nd Feb 2012 12:26
  273. @Ezza: Coba tanya langsung ke penerbit ybs, atau baca buku2 yang telah mereka terbitkan :)

  274. nurul on Mon, 12th Mar 2012 13:40
  275. pak, terimakasih sekali infonya. saya sangat bersemangat sekarang,setelah membaca kiat jadi penulis. saya dulu sangat mealu dengan tulisan saya. meskipun saya sekarang masih berumur 16 tahun tapi saya sangat ingin jadi seorang penulis. trmksh

    [...] menulis SEJAK SEKARANG. Terapkan kiat menulis bebas. Seperti yang saya jelaskan di atas, keahlian menulis akan makin terasah bila kita semakin sering [...]

    [...] Ari mulai menulis dengan menerapkan Kiat Menulis Bebas. Maka, Ari akan merasa bahwa menulis itu ternyata sangat asyik dan [...]

  276. Niha on Fri, 6th Apr 2012 21:20
  277. thanks ya buat pak Jonru :)
    artikel ini sangat memotivasiku untuk terus menuliis.
    sekali lagi terimakasih.

    [...] Kiat Menulis Bebas: Kiat Paling Jitu agar Kita Selalu Lancar Menulis! [...]

  278. ita on Mon, 16th Apr 2012 21:27
  279. Tks Pak. Awesome :) Salam sukses !!

  280. Junaidi on Wed, 18th Apr 2012 7:38
  281. freedom writers yg terarah n bertanggungjawab. izin copas pak

  282. Jonru on Wed, 18th Apr 2012 8:02
  283. @Junaidi: DILARANG COPAS!!!!

  284. Emir on Wed, 9th May 2012 15:27
  285. Hey,

    Tulisan yang bagus dan to the point, memnag untuk memulai sesuatu yang terpenting adalah actionnya bukan mikir kelamaan akhirnya gak jadi action.

    Pak Jonru, boleh minta masukannya untuk blog saya di http://www.emirzakiar.blogspot.com

    Banyak orang yang kerja gila-gilaan demi kebahagiaan orang lain (bos, teman, kerabat, pergaulan) namun tidak memperhatikan kebahagiaan diri sendiri, benar kan? nah Blog saya berisi mengenai kebahagiaan dan cara-cara mencapainya.

    Plus ada tips komunikasi dan entrepreneurship juga di situ.

    Mohon masukannya pak Jonru

    Have a Happy Day
    -EZ

  286. Puput on Thu, 26th Jul 2012 18:42
  287. makasih Pak tuntunannya hehe, jadi makin tau gimana menulis bebas itu. :D semoga bisa menulis lebih baik saya pribadi khususnya.
    silahkan mampir ke http://www.puputnp.blogspot.com untuk membaca bagaimana tulisan saya. saya bingung, postingan saya termasuk ke dalam tulisan apa, bebas atau bukan? terima kasih.

  288. G Blogwalker on Sun, 29th Jul 2012 21:43
  289. tulisan ini baru saya baca tahun 2012…terima kasih karna telah memberi saya wawasan baru dalam menulis. Termia kasih Bung Jonru :D

  290. hasriansa on Fri, 17th Aug 2012 15:06
  291. pak jonru betul sekali kalau ingin jadi penulis ya,,,harus menulis .
    tak peduli tulisan harus bagus dulu yang penting lakukan saja.
    pak terimakasih atas tips yang anda berikan semoga ini akan bermanfaat bagi kami para pembaca . mungkan ini akan jadi langkah awal saya dalam menulis semoga bisa menjadi seorang penulis handal seperti bapak.

  292. Tips & Tutorial on Sat, 8th Sep 2012 18:56
  293. benar pak, kalau baru nulis sudah diribetin dengan editing dan koreksi, meskipun hanya masalah ejaan, semua ide di kepala jadi buyar. saya jadi lebih faham pak jonru. berarti langkah saya selam ini saat menulis harus diralat…:). jadi tambah semangat nih nulis lagi…makasih sharingnya.

  294. ordinaryboy on Sun, 16th Sep 2012 13:51
  295. ane coba gan tipsnya, ane pengen bisa nulis sebuah bovel…ide udah banyak tapi selalu tekekang oleh semua hal yang di bahas di atas so wish me luck

  296. LAINDO on Sun, 2nd Dec 2012 23:24
  297. saya sering blank ide … hehehe

  298. erwin on Tue, 4th Dec 2012 14:05
  299. ini dia yang saya cari, tips menulis. terima kasih, Pak Jonru. salam kenal!

  300. AlamPabeta on Fri, 22nd Mar 2013 20:19
  301. Setelah saya membaca tulisan Bpk. Jonru, Pendapat saya adalah “Betul sekali 1000% saya yakin teori Otak Kanan dulu baru Otak Kiri” yang lebih ekstrim lagi kalo saya katakan “Tulis Dulu Baru Pikir”, dan itulah salah satu calon judul Buku Saya, pertanyaan saya adakah seorang penulis pemula yang langsung terkenal? kalo ada berarti saya… tunggu Judul Buku saya The Next Best Seller.. saya yakin itu… Salam sukses Bravo…… para penulis…

  302. fajrea vina on Tue, 23rd Apr 2013 15:33
  303. hehhe =D
    makasih loh udah ngajarin cara menulis.,ini sangat membantu ..thanks your step by step make writes the best

  304. Pandu Pinuji on Thu, 2nd May 2013 22:30
  305. Terimakasih banyak untuk ilmunya Pak, uni sangat bermanfaat buat saya dan terimakasih juga buat Motivasi di New letter Gratisnya, Sukses terus Pak

  306. Elih on Tue, 28th May 2013 15:26
  307. subhanallah. .ilmu yang sangat bermanfaat pak. .jazakallah khair sudah mau berbagi ilmunya. .setidaknya ilmu yang baru aku dapatkan bisa merubah pola pemikiranku untuk terus menulis, yang memang sering banget mundeng kadang tak tentu arah. .:’) dan sering juga di awali dengan otak kiri, psimis duluan jadi tidak jadi nulis atau tulisan menggantung ditinggalkan begitu saja huhu. .tapi sekarang seperti sudah menemukan obatnya atau solusinya yaitu dengan otak kanan dulu baru otak kiri. .:D

  308. hari on Sat, 8th Jun 2013 12:12
  309. trimaksih pak jonru……penjelasannya menarik meskipun panjang:) yuk take action

  310. Mas NiCko on Wed, 26th Jun 2013 1:14
  311. Luar biasa sekali metode menulis yang diajarkan Pak Jonru.. yang jelas, menurut saya tulisan yang mengalir dari hati akan sampai ke hati..

    Tulisan dari hati yang sehat, akan menyehatkan pembacanya. Begitu pula sebaliknya.

  312. Ali Rohman on Mon, 25th Nov 2013 20:22
  313. subhanallah,, terimakasih sekali pak Jonru…
    Saya harus mencoba,,
    Saya sudah lama sekali ingin menulis,,,,
    tapi belum pernah melakukan…
    banyak dengan kebimbangan, keraguan…..
    terimakasih pak Jonru….

  314. Nabiel on Tue, 17th Jun 2014 10:00
  315. Metode yang tepat dlm menulis menunjukkan kualitas konten yang dimiliki oleh blog…thanks infonya mas

  316. Gunawan Zai on Sat, 19th Jul 2014 12:31
  317. Sekalipun tulisannya cukup panjang, namun saya tetap menikmati baris per baris. Semoga niat saya untuk menulis buku IT bisa tersalur. PD aja lagii..!!.
    HeHeHe….

    terimakasih dan salam sukses dari Kota Padang pak Jonru ^_^

Komentar Anda adalah kehormatan bagi saya. Silahkan isi formulirnya di bawah ini.
Kalau ingin menampilkan foto di samping komentar Anda, silahkan atur melalui Gravatar.

Untuk berkomunikasi secara lebih intens dengan saya, silahkan bergabung di:
- Jonru's Fan Page
- Twitter
- Belajar Menulis GRATIS di Facebook


WARNING: Komentar yang tujuannya hanya untuk mencari backlink akan dihapus. Kecuali jika isi komentar Anda memang bagus. Be friendly please :)